-->

Imbas Corona, Yuli Sekeluarga di Banten Kelaparan Tak Makan sampai Dua Hari, Kini Meninggal Dunia


Innalillahi, sedih mendengarnya.
Pandemi virus corona merupakan sebuah momen untuk kembali menghangatkan keharmonisan dengan keluarga. Ya, orang-orang tadinya sibuk bekerja di kantornya harus bekerja di rumah. Tentu, ini merupakan sisi positif untuk mereka yang pekerjaannya terjamin.
Namun, bagaimana dengan rakyat kecil, yang hanya mengandalkan penghasilan harian? Banyak kisah sedih mengenai hal ini. Salah satunya adalah dengan keluarga Bu Yuli di Banten, Serang, yang harus menahan lapar tak makan selama 2 hari.

Kini, Bu Yuli Meninggal dunia.

Selama masa pandemi corona, melansir dari media lokal, Yuli dan keluarganya harus mengalami masa-masa yang begitu sulit. Selama ini, Yuli sekeluarga bisa bertahan dengan angkutan sampah oleh sang suami, yang perharinya hanya mendapatkan Rp 20-25 ribu.
Namun karena wabah corona, sang suami menjadi tak punya penghasilan apapun. Yang tadinya bisa memberikan uang setiap hari, suami menjadi hanya bisa memberi uang dua hari sekali. Akibatnya selama 2 hari itu, Yuli sekeluarga harus menahan lapar hanya dengan air putih.
" Semenjak ada Corona ini sebelumnya buat beli beras cukup. Sejak ada corona ini kurang, dua hari tidak makan, lemas. Alhamdulillah Jumat lalu ada bantuan," jelasnya.
Namun pada Senin sore hari pukul 15.00 WIB lalu, Yuli dikabarkan meninggal dunia. Hal ini disampaikan oleh Kholid, sang suami. Tentu mendengar hal ini, hati warganet begitu sedih. Begitu malang nasib Kholid dan keluarganya.

Tak Terlihat Sakit

Ketika diminta keterangan, Kholid menjelaskan bahwa sang istri tak terlihat sakit sama sekali. Yuli bahkan masih sempat ngobrol-ngobrol. Bahkan di siang hari Yuli masih sempat merapihkan bantuan-bantuan dari masyarakat.
Namun sekitar jam 2 siang, anaknya memberi tahu Kholid bahwa sang istri pingsan. Sang istri pun di bawa ke puskesmas, jam 3 sore sampai. Namun nahas, pihak puskesmas menyatakan bahwa Yuli telah meninggal dunia.

Sempat Mendapatkan Bantuan

Melihat dari kisah di atas, Yuli sekeluarga mendapatkan beberapa bantuan dari masyarakat. Bahkan anggota DPRD Kota Serang Muji Rohman sempat menemuinya. Dikunjungi dan mendapatkan bantuan, tentu Yuli sangat merasa bersyukur. Ia pun terus menangis terharu.
Namun ini, Kholid dan anak-anak harus kehilangan sosok wanita yang mereka cintai, Yuli: seorang Ibu sekaligus istri. Semoga amal ibadah beliau terima di sisi-Nya, serta keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan kekuatan.

Semoga wabah corona ini segera berakhir ya kawan-kawan. Sungguh, banyak sekali cerita rakyat kecil yang semakin menderita karena pandemi ini. Jadi selama kamu bisa membantu, bersediakah kamu memberikan sedikit rezekimu kepada mereka?

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Imbas Corona, Yuli Sekeluarga di Banten Kelaparan Tak Makan sampai Dua Hari, Kini Meninggal Dunia"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel